Minggu, 28 Mei 2017

Pepes dan Botok Untuk Lidah Ndeso Kala Ramadan



"Duh, tema arisan kali ini kok masakan favorit saat ramadan ya. Aku kan enggak pernah masak. Alamaaakk mau nulis apa ini," batin embak risau saat baca grup whatsapp.


Semenjak merantau embak memang sudah jarang memasak. Apalagi saat ramadan. Anak perantauan lebih memilih jalur aman. Setiap sore setelah pulang kerja ngabuburit cari takjil. Harusnya takjil yaaa makanan kecil aja ya tapi faktanya sekalian cari makanan besar. Wkwkwk enggak mau rugi waktu dan tenaga. 

Sekalipun pulang saat ramadan, embak juga nggak pernah masak. Jaranglah yaa. Emak yang sering masak sih. Hahaha calon menantu macam apa ini. Bisanya cuma masak air dan indomie. Hahaha. Ampooon calon pak suami. Serius nanti embak belajar masak deh :))))

Embak memang tak pandai memasak seperti Mbak Wati, yang suka mengolah aneka makanan untuk keluarganya. Sampai sekarang embak masih bergantung pada warteg atau bakul takjil yang menjamur di sekitar kantor. Jadi boleh kan kalau postingan arisan kali ini soal masakan yang dibeli saat ramadan? Hahaha maksa :p


***

Apalagi semenjak fokus menjalani pola makan food combining, masakan bergeser pada konsumsi buah dan sayur mentah yang cukup dominan. Menu sahur ekslusif buah segar. Menu buka pertama kali juga buah. Disambung setengah jam kemudian dengan makan besar. Secara otomatis makan besar hanya dilakukan sekali saat buka setelah jeda menyantap buah. Rada mubazir juga nggak sih kalau masak? Apalagi kalau hanya dimakan satu kali untuk satu orang. Hahaha. Alasan ini mah :p

Kesempatan untuk makan besar sekali dalam sehari saat ramadan ini embak manfaatkan baik-baik. Asupan gizi tetap harus terjaga donk ya. Bareng gengs rempong di kantor kami akan cari menu besar untuk berbuka. Entah pesan di kantin, go food atau pergi sendiri sekalian ngabuburit.

Nah, embak punya masakan favorit yang biasa dibeli, pepes dan botok. 

Dua masakan yang dibeli ini tampak simpel sih proses pembuatannya. Tapi sesungguhnya emang butuh effort lebih dalam proses pengolahannya *pemalas. Pepes yang cocok dinikmati dengan sepiring nasi panas memang menggugah selera. Cukup ditemani sayuran segar, calon mertua lewat mah nggak digubris *eh. 

source : hariandepok.com


Tidak melupakan juklak dalam food combining, embak memilih pepes jamur dan tahu sebagai makanan favorit. Embak memang gandrung banget dengan olahan masakan berbahan jamur dan tahu. Sampai ada teman kantor yang bilang kalau embak nggak makan tahu sehari saja pasti bakal susah fokus. Ini sekadar mitos belaka :)))

Sebenarnya pepes ikan juga favorit embak. Jika embak memilih ikan berarti kombinasinya harus dengan sayur, bukan nasi. Atau kalau memang sudah nggak tahan pengen makan yawes niat ingsun cheating saja *gampang tergoda. Enaknya ramadan gini, pepes gampang dijumpai di penjual takjil. Enggak usah puyeng mikir kudu masak apa *plak.


***

Sebagai orang yang lahir dan besar di desa, botok sudah embak kenal sejak kecil. Makanan yang paling dikangeni saat jauh dari rumah seperti saat ini. Sama seperti dengan pepes, memasak botok juga butuh effort dan jiwa seni. Lha kok jiwa seni? Yaaa gimana enggak jiwa seni, kalau nggak biasa bungkus pakai daun pisang pasti acakadut jadinya :p

Ngomongin botok, embak jadi inget Mbak Ika, teman blogger yang kapan hari menang lomba blog gandjel rel. Tulisannya soal botok mlanding! Yap! Mlanding atau yang dikenal dengan petai cina memang endeuussss dibuat botok. Saat digigit si mlanding akan bunyi cetus-cetus di lidah. Ketika sudah dimasak, mlanding ini nggak langu lho. Beda kalau dimakan secara langsung. 

source : sajiansedap.com


Orang rumah suka mencampur mlanding dengan tempe atau taoge. Sama-sama enak sih tapi embak tetep lebih suka mlanding murni. Bau botoknya itu lhooo. Khas banget deh. Satu hal yang membedakan botok buatan orang rumah dan beli di perantauan adalah porsinya. Di kampung kalau buat botok pasti dibungkus gede-gede. Sedangkan di perantauan pasti seuprit. Itupun harganya lumayan. Huhuhu. Tapi namanya juga makanan favorit, mau gimana pun juga tetep suka dan dibeli kalau kepengin.

Botok juga gampang dijumpai di penjual takjil atau warung makan. Embak nggak khawatir kalau lagi ngiler dan kangen kampung halaman. Kadang kantin juga bikin sih. 


***

Mengapa pepes dan botok jadi masakan favorit saat ramadan?

Sederhana saja. Sebagai pelaku food combining, dua masakan ini gampang dijumpai, simpel, dan masih masuk juklak. Nggak ribet. Bisa cari di orang jualan takjil, pesan kantin atau warung makan langganan. Tinggal memadu madankan dengan sayur mentah. Tapi harus tetap pegang juklak ya. Protein hewani tak boleh dikonsumsi dengan karbohidrat. Jadi saat ingin makan dengan nasi yaaa belinya pepes tahu, pepes jamur atau botok mlanding. Kalau ingin makan pepes ikan, maka sayur sebagai temannya.

Sebagai orang yang sudah merantau bertahun-tahun, suka kangen kampung secara mendadak. Pepes dan botoklah yang bisa jadi obat rindu. Walau emang nggak akan ada yang ngalahin masakan emak di kampung. Setidaknya sudah cukup sebagai penawar lah ya.

Lidah embak yang ndeso kadang susah menerima masakan yang aneh dan modern itu. Pepes dan botok itu bisa klop gitu di lidah. Hahaha. Alasan aja kalau masakan modern itu harganya juga mencekik kantong :p

Apapun alasannya sih, embak tetep nggak bisa berpaling dari pepes dan botok. Dinikmati bareng keluarga atau teman, nasi panas, sayur mentah segar dan tak lupa obrolan recehan. Duh, kalau ini calon mertua diajak makan sekalian. Hahahaha.

Kalau kamu masakan favoritnya apaan?


Salam,

@tarie_tarr


11 komentar:

  1. lebih nikmat lagi kalo makan bothok dan pepes hasil buatan mertua, pasti lezatos sekalos mba tarieee. *lah. bosone?? hihihi*. semoga disegerakanNYA dptin mertua dan anaknya yg syg yaaa.aamin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau komen, mlah gagal fokus k komenan mbk rahma 😂 oh my God mertuaaaa.....

      Hapus
  2. Wah kayaknya mbak tari sudah kasih kode ke langit ke tujuh nih biar segera didekatkan dengan calon mertua..siapa tau ketemunya pas lagi sama-sama beli pepes :P

    BalasHapus
  3. Botok + nasi anget + krupuk = nikmat tak terkira. Tambah remahan ikan asin alias gereh tambah sedep :))

    ~hlistiani.wordpress~

    BalasHapus
  4. Sukak sih tapi kalo bikin sendiri wegah aku.kirimin dong taro :p

    BalasHapus
  5. Pepes aku syukaa tp pedesnya harus lepel 10 😁😁

    BalasHapus
  6. Apalagi bothok telur asin nih mbak Tar, pasti rasanya ngga ada yabg ngalahin :)

    Kalau pepes ibu lumayan sering buat juga, terakhir pepes bandeng presto. Pedas dan enak, wah pagi-pagi jadi lapee nih :)

    BalasHapus
  7. Ihhh sukaaak pepes sama bothok, pernah bikin dan lunayan sering sih. Terutama pepes karena suka dengan aroma pedasnya

    BalasHapus
  8. Kalau aku sukanya botok petai cina ama ikan teri kecil 😊

    BalasHapus
  9. Salut buat Mbak Taro yang sudah berapi FC. Aku nih makannya awur-awuran. Makanya perut buncit kayak hamil 4 bulan. Hadeh,

    Makasih ya, Mbak, sudah ikut meramaikan arisan blog yang kedua ini.

    BalasHapus