Kamis, 10 Desember 2015

Sandal Jepit, Perlukah Dibawa Saat Bepergian?


"Kakiku alergi lagi nih," keluh saya pada teman kantor.

"Lha kenapa?" tanyanya kaget. 

"Kayaknya karena pakai sandal di mushola. Tau sendiri kan gimana rentannya kulitku. Dikit-dikit alergi"

Dikaruniai kulit yang gampang banget terkena alergi membuat saya sering kalang kabut. Terkadang saya tak sadar dan nggak menyiapkan pencegah alergi. Apalagi jika semua serba mendesak dan terburu-buru. Ujung-ujungnya kumat alerginya baru diobatin. Jika bepergian jauh untuk jangka waktu lama, saya benar-benar menyiapkan segala sesuatu dengan detail. Terutama yang berhubungan dengan obat-obatan. Ya, saya kan berusaha memberikan yang terbaik untuk diri sendiri. Jika nanti ada hal lain yang tak diiinginkan itu sudah diluar kuasa. Hehehe. Termasuk menyelipkan sandal jepit saat bepergian juga menjadi cara jitu mencegah alergi kumat. 

Lalu apa hubungannya dengan sandal jepit dan alergi?

Percaya nggak percaya kaki saya super ajaib. Gampang banget terkena alergi. Tahu kan jamur yang menyerang kulit kaki atau di sela-sela jari? Semacam kutu air tapi dia akan hilang dalam jangka waktu cepat.  Itu kenapa saya menyebutnya sebagai alergi. Bukan kutu air yang bisa ngendon di kaki dalam waktu lama. Salah satu penyebab alergi di kaki saya ya sandal jepit. Untuk hal yang satu ini saya cukup serius menanggapi. Berbeda dengan alergi dingin yang seringkali menyergap saat saya asyik main air atau berada di cuaca dingin. Walaupun bentol-bentol parah tapi saya masih bisa mengontrolnya dengan menghangatkan badan. Sedangkan saya tak kuasa untuk mencegah kaki memakai sandal jepit umum dalam kondisi kepepet.

Alergi yang menyerang ini sebenarnya sudah cukup lama. Tetapi saya baru menyadarinya saat beberapa kali memakai sandal jepit umum. Belum ada jeda lama kaki sudah gatal-gatal. Hiks. Terutama di sela antara jempol dan jari telunjuk. Gatal luar biasa. Jika sudah begitu saya hanya mampu menenangkannya dengan memberikan krim atau bedak gatal. 

Bagimana mencegah alerginya?

Setelah mengalami beberapa kali alergi saya mulai membiasakan diri membawa sandal jepit ke mana-mana. Di kantor ada sandal jepit khusus saya pribadi. Walaupun di mushola juga disediakan, saya sangat jarang memakainya kecuali terpaksa. Saat bepergian jauh saya hampir selalu membawa sandal jepit. Selain menghindari memakai sandal jepit umum, juga untuk cadangan jika sedang malas memakai sepatu. Jika tak membawa sandal jepit, saya pasti selalu nenteng sandal gunung kesayangan. Jadi sepatu berpasangan dengan sandal jepit. Sedangkan sandal gunung lebih sering sendirian alias tanpa pasangan. Sandal gunung lebih multifungsi dan mandiri dibandingkan sepatu. Kecuali saat dinas luar kota yang notabene hanya sehari dua hari saya nggak pernah membawa sandal jepit. Ini saya siasati dengan memakai sandal hotel yang bersih dan nyaman di kaki.  Jika tak menginap saya hanya kekeuh menggunakan sepatu untuk segala aktivitas.

Sandal kesayangan di kantor. Udah bulukan banget :p
Sandal jepit umum mobilitasnya sangat tinggi. Berbagai macam orang memakainya. Kita nggak pernah tahu kan kuman-kuman yang dibawa para pemakai? Bisa jadi mereka punya penyakit kulit tertentu yang dengan mudah menempel di sandal jepit. Kebersihan sandal jepit umum juga patut diperhatikan. Saya sering banget melihat sandal jepit sudah berwarna hitam dan licin. Hiiii...kebayang berapa banyak kuman yang bersarang. Dulu ibu saya selalu mewajibkan mencuci sandal jepit setiap kali mandi. Menyikat dan menyabunnya sampai benar-benar bersih. Mungkin tujuan beliau supaya nggak gampang terkena kuman ya? 

Selain melarang diri untuk memakai sandal jepit umum, membawa sandal jepit ke mana-mana, sedia obat-obatan saat bepergian, saya juga selektif saat membeli sandal jepit. Bukan sok loh ya. Beberapa kali uji coba ternyata saya alergi terhadap beberapa sandal jepit. Hiks. Sekarang saya sudah menemukan beberapa sandal jepit yang cocok dengan kulit. Walaupun dari segi harga bisa saya sebut terbilang mahal. Lebih baik membeli agak mahal daripada sering alergi bukan? Saya biasa memilih sandal jepit dengan tali yang halus, ringan dan nyaman di kaki. Bahan sangat menentukan apakah sandal jepit itu cocok di kaki saya atau tidak. Sandal jepit yang nyaman sangat menunjang mobilitas saya sehari-hari. Hihihi. Sebut saja ke mana-mana pakai sandal jepit :p

Sandal jepit ini udah pergi ke mana-mana :D
Akhir tahun ini merupakan waktu tersibuk yang saya alami. Selain kerjaan yang menumpuk, ada banyak kegiatan luar kota yang harus saya datangi. Hampir tiap weekend saya bepergian. Sudah tak ada waktu untuk berbelanja di outlet sandal jepit kesayangan. Beruntung beberapa sandal jepit saya bisa dengan mudah dibeli online. Demi menyingkat waktu, tenaga serta mengganti sandal jepit yang sudah bulukan, saya membelinya secara online. Apalagi sandal jepit saya sering diskon jadi nggak nyesek banget deh. Hehehe. Belum lagi ditambah promo akhir tahun yang cukup menolong. Harga sandal jepit favorit saya jauh lebih murah dari biasanya. Lumayan kan? Biasanya saya membeli beberapa pasang langsung. Ngirit ongkir. Kaki terhindar dari alergi, dompet aman, hati riang :) :)


Kenyamanan memakai sandal jepit memang tak ada duanya. Tentu kenyamanan itu harus didukung dari beberapa aspek donk ya. Hehehe.

Ada yang suka menyelipkan sandal jepit saat bepergian seperti saya?


Salam,

@tarie_tarr

23 komentar:

  1. Wah ada juga yang cepet banget menularnya ya kutunya, jadi tahu nii.. Biar gak sembarangan pake sendal umum..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kulitku gitu, Mbak Ima. Gampang banget kena kutu air. Hahaha. Ampun deh. Malu-maluin dunia persilatan :p

      Hapus
  2. Sama kayak aku Tar, Sering bgt bawa sendal jepit kalo mau pergi-pergi jauh. Naik gunung terutama sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toosss dulu deh. Aku tiap pergi ke manapun, Mbak. Selama masih muat ranselnya juga. Tapi tetep berusaha tak jejelin :D

      Hapus
  3. Aku nggak alergi kaki jadi jarang banget nyelipin sandal jepit, kalau bepergian seringnya pakai sandal selop.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaknya kalau gitu, Mas. Nggak perlu repot nambahin bawaan. Hihi. Aku mah wajib bawa sendal jepit :D

      Hapus
  4. Aku nggak nyelipin sandal jepit saat bepergian, tapi highheel :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha kalau ini buat properti poto yak? :D
      Sendal jepit cucok juga loh buat properti :p

      Hapus
  5. Saya kalau kamana-mana (travelling) selalu pake sandal jepit, nyaman aja rasanya dari pada pake sandal gunung atau sepatu. Hehehe. Hidup sandal jepit!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali. Setuju banget kalau sendal jepit itu nyaman. Ringan buat melangkah :D

      Saya tetep sebagai cadangan sih :D

      Hapus
  6. Web h suka sandal jepit,vtapi setelah ketemu crook, malah jatuh CINTA. Kmn2 pakai. Aku nggak nahan sandal jepit ITU madyk anginnya, tapi sukaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sendal sing kuwi nganu je, sumuk di kaki. Biasa barang kawe :p

      Tetep enakan sendal jepit. Angin berhembus kencang

      Hapus
  7. Aku jarang sih pergi-pergi bawa sendal jepit...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku selalu, Mbak Dee. Buat jaga-jaga kalau sendal atau sepatu nggak enak dipakai :p

      Hapus
  8. Aku suka selop juga. Yang ringan. Kayak selop hotel. ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyaman yo, Mbak. Aku naksir loh sama sepatune Mbak disik kae. Sido nitip yooo hihihi

      Hapus
  9. Kalau emang kondisi kulitnya sensitif penyaranan dibawa aja sebelum terkena hal-hal yang tidak di inginkan (amit-amit) :)

    BalasHapus
  10. Blogmu akeh yo tyt. *kepo continued
    Musim hujan gini perlu banget sedia sandal jepit di tas. Hehe

    BalasHapus
  11. Andalan saya sendal jepit tapi yg cakepan dikit merknya jangan swallow ah heheheh

    BalasHapus
  12. aku suka pake sandal jepiiiit...kakinya nyamaan hihi

    BalasHapus
  13. Embyeeerrr, enakan pake sendal jepit
    isissssss

    HIDUP SANDAL JEPIT!

    BalasHapus
  14. kalau menurtuku perlu kk praktis

    BalasHapus